Berkedok Toko Kosmetik, Polisi Berhasil Bongkar Pengedar Obat Keras Ilegal di Kota Tangerang

Tangerang – Banten, Baraberita.com – Senin, 15/02/2021 – Polresta Tangerang Polda Banten berhasil melakukan Pengungkapan Kasus Penjualan Obat Keras Daftar G (Tramadol, Hexymer) Tanpa Ijin (ilegal), di Kelurahan Pasir Jaya, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten. Penangkapan ini bedasarkan laporan masyarakat ada yang menjual obat-obatan terlarang yang berkedok toko kosmetik.

“Kemudian Tim Satresnarkoba Polresta Tangerang langsung menyelidiki ke lokasi, dan berhasil mengamankan 1 Orang Pelaku M (28) warga Cikupa, Kabupaten Tangerang,” terang Kapolesta Tangerang Kombes Pol. Wahyu Sri Bintoro, SIK., S.H., M.H., Senin (15/2/2021).

Kapolesta menjelaskan, hasil dari penangkapan petugas mengamankan beberapa barang bukti yang berasal dari toko kosmetik tersebut berupa 50 butir obat jenis tramadol HCI, terdiri dari 5 lempeng berisikan 10 butir Tramadol HCI, 19 butir obat jenis tramadol HCI.

Kemudian, untuk kemasan lempeng yang tidak utuh terdiri 208 butir obat jenis Heximer dari 26 plastik klip bening yang berisikan masing-masing 8 butir, 52 butir obat jenis Heximer yang terdiri dari 13 plastik klip bening yang berisikan masing-masing 4 butir, dan Uang tunai hasil penjualan sebesar Rp.1.200.000.

Setelah menyita beberapa barang dari toko kosmetik, Kapolesta menyampaikan pihaknya melanjutkan penggeledahan di rumah M dan menemukan berang bukti berupa 1650 butir obat jenis tramadol HCI yang terdiri dari 165 lempeng.

“Masing-masing berisikan 10 butir Tramadol HCI, 520 butir obat jenis tramadol HCI dalam satu bungkus plastik bening, 1000 butir obat jenis Heximer dalam satu bungkus plastik bening, 450 butir obat jenis Heximer dalam satu bungkus plastik bening, 416 butir obat jenis Heximer terdiri 52 bungkus plastik bening yang masing-masing berisikan 8 butir,” sebutnya.

Atas perbuatanya, pelaku dijerat Pasal 197 juncto Pasal 196 ayat (1) Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, dengan ancaman pidana penjara paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp1,5 miliar. (Humas Polresta)

Laporan : Muhammad Yahya

follow :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *